Jumaat, 19 Julai 2013

Buka puasa di hujung minggu

19/7/2013 (Jumaat)

Sudah lama aku tidak menulis di blog ini, lebih-lebih lagi di bulan puasa, masa terlalu terhad.  Transit pula ditutup jam 6.00 petang di bulan Ramadhan, maka tepat 5.30 petang aku akan berdiri depan mesin perakam waktu untuk melalukan kad pekerja menandakan aku telah tamat bekerja pada hari itu.   Semasa dalam perjalanan apabila jalan terlalu sesak, aku merasa cuak kerana takut lewat sampai ke sekolah agama.  Setelah beberapa kali aku cuba berusaha untuk sampai ke situ sebelum jam 6.00 petang, tetapi tidak juga berjaya.  Paling cepatpun aku hanya boleh sampai jam 6.15 petang.  Aku memberitahu anakku jika transit ditutup, tunggu di depan sekolah agama sehingga ibu sampai.   Pernah jalan terlalu sesak, ketika itu aku baru belum lagi sampai lagi di Tol  Jalan Cheras berhampiran dengan PPH dan jarum jam sudah pun menunjukkan pukul 6.10 petang.  Aku berusaha mengambil jalan di sebelah kiri  yang boleh lagi kereta bergerak walaupun sesak, Alhamdulillah akhirnya aku sampai jua di sekolah anakku, walaupun jam 6.35 petang.  Dari jauh aku lihat anak-anakku berdiri sambil memandang ke arah jalan kerana menunggu terlalu lama..  Apabila merekak masuk sahaja dari kereta, dan terus merungut di atas kelewatanku.  Aku memaklumkan bahawa jalan sesak dan kemungkinan ada kemalangan berlaku dan aku sendiri tidak pasti kerana tidak terlihat sebarang kemalangan pun semasa melalui jalan tersebut.
 
Di bulan puasa ini, rasa mengantuk di waktu tengah hari tidak dapat ditahan-tahan.  Kemungkinan kerana aku bangun untuk menyediakan sahur buat keluargaku jam 4.30 pagi dan aku tidak tidur lagi selepas itu  kerana membuat kerja-kerja lain sehinggalah aku menghantar anak-anakku ke sekolah  jam 7.15 pagi dan terus ke pejabat.
 
Aku masih mengambil waktu masuk ke pejabat jam 8.30 pagi, kerana anak-anakku sukar untuk bangun pagi kerana mereka akan tidur semula selepas bersahur.  Sebelum sampai ke rumah, kami akan singgah ke bazar Ramadan.  Anakku yang kedua sering membeli air milk shake yang berharga RM1.50 segelas.  Aku selalu membebel kerana Irfan tidak boleh kerap minum air batu, kerana ia selalu akan lelah selepas minum air batu.  Tetapi sehingga kini, beliau belum lagi terkena lelah walaupun setiap hari Irfan membeli air yang mengandungi air batu.  Alhamdulillah....
 
Di bulan puasa ini, belanja harian juga meningkat.   Beli lauk pauk untuk berbuka puasa kadang kala mencecah RM15.00.  Bila di bazar Ramadan bersama anak-anak, lain pula kosnya seperti membeli murtabak,  beli kuih muih, roti John...cuba bayangkan jika 10 hari...
 
Pada hari Sabtu yang lepas, aku bercadang untuk memasak untuk  berbuka puasa.   Sekurang-kurangnya aku boleh berjimat daripada membeli juadah berbuka puasa.   Aku buat Nasi Ayam, Mee bandung (pastenya aku beli pada rakan pejabat).  Memandangkan daun salad masih banyak, aku juga membuat salad untuk menambahkan selera anak-anakku.   Tetapi anak-anakku hanya menjamah Nasi Ayam sahaja...
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Catat Ulasan