Jumaat, 23 Januari 2015

Tazkirah Untuk Ahli Bhg. Pengurusan Sumber Manusia

23/1/2014 (Jumat)

Pagi ini ada mesyuarat bahagian untuk staf Bhg. Pengurusan Sumber Manusia.  Ketua Bahagian merancang sebelum mesyuarat dimulakan, elok diadakan tazkirah selama 30 minit untuk semua staf.  Rancangan untuk membuat tazkirah akhirnya terlaksana apabila Ustaz Salahuddin bin Dato Mohamed hadir untuk memberi tazkirah kepada kami.
Dalam tazkirahnya yang diberi masa 30 minit seperti 10 minit rasanya.  Walau bagaimana pun amat bagus untuk kami memahami dan menghayatinya.

Antaranya yang dapat ku fahami apa yang disampaikan oleh Ustaz Salahuddin seperti berikut:

Nabi Muhammad dikenali sebagai pengembala kambing ketika kanak-kanak lagi.  Tugasnya sebagai pengembala kambing itu sebenarnya telah membentuknya dirinya sebagai seorang pemimpin. Begitulah perumpaan peranan kami sebagai pelaksana yang diarahkan  untuk memberi arahan dan peraturan kepada staf/pegawai agar mematuhi peraturan yang dikeluarkan oleh JPA, Perbendaharaan ataupun Agensi sendiri.  Secara tidak langsung, tugas sebagai pengembala kambing dapat  melatih diri dalam mengawal, memantau, menjaga keselamatan, menempatkan dan mencari  lokasi yang sesuai untuk staf dsbnya.

Dalam melaksanakan tugas, staf dikehendaki menjalankan tugas dengan baik dengan tidak melupakan tanggungjawab terhadap diri sendiri iaitu menurut perintah Allah dan meninggal segala yang dilarang Allah.

Disamping itu, setiap insan mempunyai 99 buah buku  rekod amalan, iaitu buku rekod amalan  yang telah dilakukan ketika hidup.  Setiap buku pula tebalnya dilihat seperti sayupnya saujana mata memandang jauhnya.  Bayangkan jika kita mempunyai 99 buah buku.   Sebab itulah, di Padang Masyar, semua manusia akan dibiarkan selama 50,00 tahun kerana segala amalan akan dibaca dan dibicarakan.  Segala perbuatan yan dilakukan akan dihisab.

Terdapat 4 bahagian manusia yang akan dihisab amalannya.

i)   Manusia yang akan masuk syurga tanpa hisab.
      Golongan manusia ini amat beruntung.  Antaranya adalah mereka
  • Tidak pernah meminta pertolongan bomoh
  • Tidak pernah pergi tukang tilek
  • Tidak pernah melakukan pemujaan
  • Berserah segalanya kepada Allah S.W.T
ii)   Manusia masuk syurga dengan keampunan Allah
      Golongan manusia ini dapat masuk syurga walaupun telah melakukan dosa di dunia, tetapi  diampunkan dan dihapuskan dosanya oleh Allah  S.W.T.

Sebab itu, kita digalakkan memohon doa ketika sujud akhir (akan dilampirkan)  yang membawa maksud  "Ya Allah ampunkanlah segala keselahanku, segala kejahatanku, dosaku yang melampau, setiap dosaku yang engkau ketahui:

iii) Manusia yang tidak masuk syurga - Walaupun berbuat baik tetapi pahalanya menjadi debu.
       Golongan manusia seperti ini adalah kerana melakukan perkara seperti berikut:

  • Dosa sesama manusia kerana:   i) Berhutang 2) Menjatuhkan maruah  3) Membuat fitnah  4)  Mengumpat 5) Menuduh orang lain sesat

       
Catat Ulasan