Ahad, 3 September 2017

Nyamuk

Cuti sekolah telah pun  bermula pada 26 Ogos 2017.  Walau bagaimanapun Idzham yang bersekolah di Kolej Vokasional telah diberi cuti seminggu lebih awal.  Memandangkan cuti Hari Kemerdekaan jatuh pada 31 Ogos 2017 (Khamis) dan diikuti cuti Hari Raya Aidil Adha pada hari Jumaat iaitu 1 September 2017 dan aku pula akan ditukarkan ke bahagian lain selepas 4 September 2017, terasa di hati untuk membawa anak-anakku untuk pergi bercuti sebelum  sekolah dibuka semula pada minggu hadapan.  Lantas aku pun memberitahu suamiku tentang rancanganku itu.

Suamiku pula terus mencari lokasi yang sesuai untuk kami bercuti di Google.  Apabila ia telah dapat mencari lokasi yang menarik, ia terus memberitahuku lokasi tersebut.  Tersentak juga aku pada mulanya, apabila melihat lokasi yang dipilih iaitu sebuah perkampungan nelayan di Kampung Belukar Durian, Kuala Sedili di Kota Tinggi, Johor.  Pada mulanya aku hanya ingin bercuti di kawasan yang berdekatan sahaja, tetapi silapku jua kerana tidak memberi bayangan lokasi  yang ingin ku tujui.

Aku dimaklumkan perjalanan yang mengambil masa hampir 5 jam, menyebabkan aku mula berasa bimbang tentang kondisi kenderaanku yang sering terhentak di sebelah hadapan bila aku melalui jalan yang mempunyai bonggol.  Aku memberitahu suamiku kenderaan kami perlu dihantar ke bengkel kereta terlebih dahulu untuk dibuat pemeriksaan memandangkan perjalanannya yang jauh dan kawasan yang dituju adalah kawasan perkampungan.

Pada hari Selasa 29 Ogos 2017, aku sudah pesan kepada anak-anakku supaya bersiap sedia pakaian yang sepatutnya dibawa dan sebelah petang suamiku menghantar kereta  du bengkel kereta yang berdekatan dengan rumahku.   Setelah dibuat pemeriksaan didapati kereta aku perlu ditukar ____.   Selepas dibaik pulih, aku dikenakan bayaran sebanyak RM485.00 bagi kedua-dua alat ganti tersebut termasuk bayaran upah termasuk 6% GST.   Adoiii belum bercuti dah terbang RM sebanyak itu.   Mood cuti yang pada mulanya setinggi 100% dah jadi 60% sahaja.

Setelah selesai membuat pembayaran, aku pun pulang ke rumah. Kelihatan anak-anakku masih leka dengan gadjet masing-masing.   Mulalah aku membebel kerana semua persiapan perlu dibuat segera aku mahu perjalanan tersebut dilakukan pada petang itu juga, supaya dapat menjimatkan masa.

Dalam keadaan aku yang kepenatan dan keadaan yang tergesa-gesa, akhirnya aku mulakan perjalanan ke destinasi tersebut selepas waktu maghrib.    Cuaca sejuk kerana hujan turun sepanjang perjalanan kami dari rumah hingga ke Melaka.  Kebetulan pula malam itu, ada perlawanan bola sepak antara Malaysia dengan Thailand peringkat akhir Sukan Sea untuk merebut pingat emas di Stadium Selangor.  Kami hanya mendengar melalui radio sahaja kerana suamiku juga peminat sukan  bola sepak.  Pertandingan bo la sepak merupakan ibu sukan yang menjadi rebutan semua negara yang terlibat.   Malangnya Malaysia gagal pada malam itu dengan jaringan gol 1 - 0.   Walau bagaimana besar harapan semua, kita semua perlu redha dengan ketentuan yang ditakdirkan oleh Allah SWT.


Kami sampai di Kuala Sedili jam 2.00 pagi.   Memandangkan waktu masih awal, kami terpaksa mencari tempat merehatkan badan dan tidur sebentar sementara menunggu hari siang.   Nasib baik aku mempunyai khemah yang tersimpan di bonet kereta.  Khemah tersebut pula boleh diisi seramai 4 orang.   Aku juga  membawa lampu yang  terang cahayanya dan mudahkan kami untuk memasang khemah tersebut.   Setelah khemah siap dipasang,  aku mula meminta anakku mengambil kipas yang menggunakan bateri supaya tidak dapat dalam khemah tersebut.   Semua peralatan yang aku beli dari kedai DIY, sangatlah berguna lebih-lebih lagi dalam keadaan seperti ini.





Baru bangun tidur


Perut sudah terasa lapar, tetapi suasana di situ masih sunyi dan tidak kelihatan orang  berkunjung di situ.   Suami menyuruh kami berkemas untuk mencari kedai makan yang boleh membangkitkan selera.   Setelah siap, kami menuju ke Jeti Kuala Sedeli.  Beberapa kedai masih tutup dan kami menuju kedai makan yang agak ramai.  Biasalah jika ramai orang tentu masakannya sedap.   Tetapi jangkaan kami meleset, tetapi daripada tiada baiklah ada supaya perut dapat diisi.

Selepas makan kami pun bergambar di sekitar jeti tersebut.   Jika dilihat suasananya, tempatnya agak sesuai untuk memancing ikan.   Tidak pula nampak riaksi suamiku untuk memancing di situ. Selepas bergambar bersama anak-anak, kami pun beredar untuk mencari tempat penginapan yang telah ditempah oleh suamiku.   Sebelum pergi ke tempat penginapan, kami membeli udang dan sotong untuk dibuat umpan memancing.   Rupanya di situ juga tempat ikan baharu dijual di situ.  Aku juga membeli ikan sardin untuk dibuat ikan goreng supaya dapat dibuat ratahan bersama anak-anak nanti kerana aku membawa periuk elektrik memasak nasi dan juga keperluan lain untuk memasak.

































Kami menggunakan waze yang ku anggap sahabat sejati untuk mencari chalet di Kampung Belukar Durian, Kuala Sedeli.  Akhirnya berjaya juga kami sampai ke sana.   Tetapi tempatnya seolah-olah hanya kami sekeluarga sahaja di situ.  Untuk menyedapkan perasaan mungkin kami sampai awal dan mungkin ramai yang akan datang pada sebelah petang.   Setelah mendapat kunci, kami pun masuk untuk melihat tempat untuk merehatkan badanku yang agak letih.




Pemandangan di Chalet Kampung Belukar Durian, Kuala Sedili Kota Tinggi, Johor








Jumaat, 11 Ogos 2017

Penyakit Kanser Payudara

Pada bulan Mei 2017, aku mendapat berita yang amat mengejutkan hati dan perasaan iaitu adik perempuanku telah disahkan mempunyai penyakit kanser payudara dan akan menjalani pembedahan seminggu lagi selepas berita tersebut dimaklumkan kepadaku.   Berita tersebut ku ketahui melalui ibuku yang dimaklumkan sendiri oleh adikku kepadanya.   Puas aku bertanya berulang kali kepada ibu supaya berita yang aku dengar itu betul atau sebaliknya.   

Apabila aku pulang ke rumah, aku terus menelefon adikku untuk mendapatkan pengesahan.  Apabila adikku memberitahuku berita itu benar,  air mataku mula menitik dan dadaku sebak.  Sedari tadi aku menahan perasaan supaya tidak dilihat oleh ibuku akan kesedihan yang aku rasakan.   Aku bertanyakan kepadanya sejak bila ia dapat mengesan penyakit kanser tersebut.  Adikku memberitahuku ia dapat mengesan penyakitnya di bulan November 2016 di KPJ Kajang.   Sejak ia mendapat tahu berita itu, ia terus pergi ke semua klinik yang berdekatan untuk mendapatkan kepastian dan kesemua klinik yang telah dia pergi memintanya untuk pergi ke hospital supaya mendapat rawatan dengan segera.

Kadang-kadang aku terfikir mengapa ketika ini penyakit kanser semakin menjadi-jadi yang bilangannya semakin bertambah walaupun ada yang tiada kerabat atau generasi terdahulu tiada langsung mempunyai penyakit kanser. Begitu juga dengan adikku, kerana sepanjang yang kami ketahui, tidak ada pun di kalangan kaum kerabat kami yang mempunyai penyakit kanser.   

Aku mula mengira jumlah staf yang mempunyai penyakit kanser di tempat kerjaku.   Sepanjang yang aku ketahui sudah lebih 10 orang yang telah meninggal dunia dan senarai staf yang masih aktif mempnyai penyakit tersebut pun sudah ramai.   Aduhhh... bala apakah yang Allah turunkan kepada manusia zaman kini...   Ya Allah, sesungguhnya kau lindungilah kami dan keluarga kami daripada penyakit yang amat berbahaya ini.

Kadang kala aku terfikir, mungkinkah kerana pemakanan zaman sekarang yang menggunakan pelbagai bahan kimia untuk tahan lama seperti nugget, sosej dsbnya.  Ataupun kerap memasak makanan yang menggunakan microwave.     

Aku mula memberitahu adikku pemakanan yang perlu dimakan dan serta yang tidak digalakkan untuk memakannya.   Antara makanan yang perlu dimakan ialah sayuran dan buah-buahan yang mempunyai warna seperti Brocolli, Kobis Bunga, Lobak Merah, Ubi Bit, Ubi Jepun dsbnya.   Antara yang perlu dielakkan ialah makanan seperti daging lembu atau daging merah.

Selepas adikku menjalani pembedahan untuk dibuang payudaranya di Hospital Putrajaya, ia dibenarkan keluar selepas dua hari dan saluran dan bekas air bisa dibenarkan bawa pulang ke rumah.  Saluran dan bekas tersebut tidak boleh dikeluarkan kerana air bisa masih keluar.    

Ketika aku melawatnya di rumah, aku lihat ia tidak dapat bergerak bebas kerana masih lagi dalam kesakitan dan aku dimaklumkan kelenjar di bawah ketiaknya juga dibuang semasa pembedahan tersebut.   Tangannya tidak boleh diangkat tinggi disebabkan pembedahan di kelenjar.  Sekali lagi aku berasa gerun dan terharu apabila melihat penderitaannya yang dialami.

Selasa, 23 Mei 2017

Rindu Seorang Ibu dan Anak

Sejak anakku masuk ke sekolah berasrama, terasa sedih dan kehilangan pula aku sejak ketiadaannya.   Pada minggu awal kemasukannya ke asrama, anakku juga sering menelefonku dan menyatakan rasa rindu dan kosong perasaannya.    Bila mendengar keluhan rasa anakku itu, hatiku menjadi sedih dan sayu dan air mataku jatuh berderai tanpa diminta.   Sesekali rasa kesal pun ada dalam hatiku, kerana menghantarnya ke sana dan kadang kala terfikir sama ada tindakan aku ini betul ataupun tidak.   Tetapi semangatku kuat semula setelah mendengar nasihat kawan-kawan yang menyatakan anak mereka pun begitu juga sebelum ini dan hidup anak mereka lebih teratur berbanding anak-anak yang hidup di luar yang sentiasa tidak lekang dengan telefon bimbit dan gejala rakan persekitaran.

Pada minggu kedua, anakku dibenarkan pulang dan ditemani oleh ayah kepada rakan karibnya yang juga sama-sama bersekolah di situ. Tujuan kedatangan ayahnya ke sana adalah semata-mata untuk mengajar anaknya dan anakku  untuk pulang sekiranya tiada bas di sediakan.  Mereka terpaksa mengambil bas dari Port Dickson dan menuju ke Stesen Komuter di Seremban.  Dari Stesen Komuter di Seremban mereka akan berhenti di Stesen Komuter di Seri Kembangan, Serdang yang berdekatan dengan rumahku.  Sampai di sana mereka akan mengambil bas untuk sampai ke rumah. Syukur Alhamdulillah kedua-dua mereka sudah pandai naik bas untuk pulang ke rumah.   

Tetapi alangkah sedihnya hatiku apabila melihat kesihatan anakku tidak begitu baik dan berat badannya jatuh mendadak.   Keesokan harinya aku membawanya ke Klinik Kita di Cheras Perdana.  Doktor memberikannya ubat batuk, antibiotik dan keperluan ubat yang lain.  Walaupun begitu, pada minggu berikutnya aku lihat anakku semakin kurus dan batuknya juga tidak hilang.

Aku membawa anakku ke Hospital Besar Kuala Lumpur kerana ia masih demam dan batuk-batuk.   Risau juga  di dalam hatiku sekiranya demam denggi yang dihadapi.  Doktor mengambil ujian darah dan alhamdulillah anakku bebas daripada demam denggi tetapi hanya virus dalam darah.   Walaupun begitu, penyakit anakku perlu juga diubati, apabila melihat badannya yang semakin kurus dan dia tidak ada selere makan.  Disamping itu, aku juga membawa anakku berjumpa Ustaz Rashid di BTHO sekiranya ada gangguan halus kerana menurut anakku ada kawan-kawannya yang terkena histeria dan ada yang terlihat sesuatu yang menakutkan.

Dua minggu berikutnya aku pergi ke Port Dickson kerana anakku tidak boleh pulang.   Sampai sahaja di sana,  dia demam dan aku menyuruhnya minum air.  Sebaik sahaja dia meneguk air yang kuberi, dia terus sahaja muntah.  Aku berhasrat untuk membawa anakku ke klinik, tetapi semua klinik yang aku pergi tidak beroperasi, berkemungkinan disebabkan hari Ahad.   

Lantas aku membawa anakku ke Hospital Port Dickson untuk dibuat pemeriksaan.   Sampai di sana sekali lagi darahnya diambil dan keputusan yang sama diperoleh iaitu tiada denggi hanya virus dalam darah.   Anakku mendapat cuti sakit dua hari dan aku membawanya pulang ke Kuala Lumpur setelah mendapat kelulusan daripada warden.

 Semasa anakku pulang buat kali ketiga, dia masih batuk-batuk dan masih tiada selera makan.  Aku membawa anakku ke Klinik Kita buat kali kedua.  Doktor memberinya cuti seminggu supaya dapat melihat perkembangannya dengan memberi gas apabila melihatkan anakku seolah-olah seperti penyakit asma.  Alhamdulillah akhirnya nampak kurang penyakitnya tetapi aku pula yang dijangkiti penyakitnya kerana menjaganya dalam tempoh tersebut.   Baru aku dapat merasai kesakitannya kerana kepalaku terasa berat dan aku tiada selera makan.  Segala makanan yang kujamah tawar hebeh, walaupun makanan yang dimakan amat sedap dilihat.   Aku diberi cuti sakit selama dua hari.  Alhamdulillah kami dua beranak sihat kembali.

Saban minggu aku akan pergi ke Port Dickson, sama ada untuk menghantarnya pulang ataupun untuk berjumpa dengannya jika minggu itu dibenarkan outing dalam tempoh 4 jam mulai jam 2.00 petang hingga 6.00 petang setiap hari Ahad.

Memandangkan suamiku tidak selalu dapat bersama-sama dengannyaku untuk menghantar atau berjumpa dengan anakku, aku terpaksa memandu sendiri dan berbekalkan waze untuk pergi ke sana.   Aku tidak pernah pergi ke PD sendirian, memandangkan anakku ada di sana, ku kuatkan semangatku dan ditemani anakku yang kedua, akhirnya sampai jua aku ke sana.  Memang tidak dinafikan, setiap kali perjalanan, ada saja jalan baru yang kutempuhi dan akhirnya setelah dua tiga kali aku membawa kereta sendiri, akhirnya aku sudah mahir untuk pergi ke PD dengan syarat melalui Lebuhraya Lekas kerana jalan tersebut tidak sesak.

Sekiranya aku akan menghantar anakku ke PD, aku akan pastikan membawa bekalan ataupun jika tidak sempat kami makan di  kedai makan di Port Dickson dan berehat di pantai sebelum jam 6.00 petang.  Lama kelamaan kulit mukaku semakin gelap kerana bahang udara panas pantai.  Kebetulan semasa aku membeli barangan dapur di Carefour Bandar Tun Hussein Onn,  aku membeli sebuah khemah yang boleh dimasuki 4 orang dewasa dengan harga promosi RM69.00.  Aku berharap dengan adanya khemah tersebut adalah sedikit ruang tertutup untuk aku merehatkan diri sementara menunggu masa untuk menghantar anakku ke sekolah.   Kadang kala jika tidak sempat aku hanya berehat dan membeli barang keperluannya di Tesco Port Dickson yang selesa jika aku ingin menunaikan solat dan makan-makan bermasa anak-anakku.


Jumaat, 17 Februari 2017

Kemasukan ke Asrama Kolej Vokasional

Keputusan peperiksaan PT3 anakku Muhammad Idzham tidak memberansangkan.  Tahun 2017 Idzham belajar di tingkatan 4 dan masih bersekolah di Sekolah Menengah Cheras Jaya, Balakong, Selangor iaitu sekolah yang sama semasa di tingkatan 1 hingga tingkatan 3.  Walaupun mendapat keputusan peperiksaan PT3 yang tidak memberansangkan, Idzham  dan adiknya Irfan  semakin leka dengan permainan gadjetnya.  Kadang kala sehingga jam 12.00 malam jarinya masih lagi rancak bergerak-gerak dan  leka dengan permainan tersebut tanpa ada sebarang perasaan kehampaan atau kekesalan. Hatiku semakin membara kerana walaupun sudah diberi nasihat dan teguran tetapi tidak menunjukkan sebarang perubahan.

Adikku Zaini memberitahuku,  dia ada memohon kolej vokasional untuk anaknya di Sepang.  Terdetik di hatiku untuk menghantar anakku Idzham ke sana.  Permohonan dibuat secara dalam talian.  Anakku menggunakan telefon bimbitku untuk mengisi maklumat tentang dirinya dan keputusan peperiksaan PT3 ke dalam permohonan kemasukan secara dalam talian.
Laman sesawang untuk memohon kemasukan kolej vokasional tahun 2007 di permohonan kolej vokasional

Aku menyarankan supaya dia mengambil bidang Pengkalan Data dan Aplikasi Komputer atau bidang Automotif kerana aku berpandangan kedua-dua bidang itu mudah untuk mencari pekerjaan di masa hadapan.  Setelah seminggu, aku mencari maklumat di laman web kemasukan kolej vokasional dan aku terbaca sekiranya  tidak menerima sebarang panggilan untuk kemasukan ke kolej berkenaan, pemohon boleh datang sendiri ke sekolah berkenaan untuk rayuan.

Pada 24 Januari 2017 aku mengambil cuti rehat dan mengajak suami serta anakku Idzham ke Kolej Vokasional, Sepang.   Sampai di sana, kelihatan ramai ibubapa dan murid-murid sekolah yang telah berjaya diterima sedang mendaftarkan diri.   Lantas kami terus ke pejabat sekolah danapabila  sampai di sana kerani sekolah memaklumkan supaya kami mengisi borang rayuan dan disertakan salinan keputusan peperiksaan PT3.  Hampir seminggu aku menunggu keputusan tetapi masih tiada sebarang jawapan diterima.

Akhir sekali aku meminta pertolongan rakannya yang mempunyai kenalan di Kementerian Pendidikan Malaysia yang boleh membantu melihat kekosongan yang ada.   Setelah berhubung bagai, dengannya melalui wasssp, aku dimaklumkan ada kekosongan di Kolej Vokasional, Port Dickson bidang Automotif.  Setelah berbincang dengan suami, akhirnya aku bersetuju walaupun rasa agak sedih kerana akan berjauhan dengan anakku Idzham.

Surat tawaran diterima melalui e-mel anakku dan meminta supaya melapur diri pada 6 Febaruari 2017.   Aku meminta supaya surat tawaran dan senarai keperluan sekolah/asrama dihantar kepada e-melku supaya aku dapat melihat  keperluan yang perlu disediakan.


Apabila aku melihat segala keperluan dan bayaran yang perlu dibayar, banyak juga wang ringgit yang perlu dikeluarkan.  Tetapi aku terpaksa juga usahakan supaya segala keperluannya dipenuhi.  Perkara pertama yang perlu aku lakukan ialah  pergi ke sekolahnya untuk mendapatkan sijil berhenti sekolah , buku kurikulum, buku rekod kesihatan dsbnya.

Sedang meneliti dokumen


Bergambar di hadapan sekolah




Dalam tempoh itu, aku mencari keperluannya seperti baju T berkolar warna putih 2 helai, seluar track  hitam 2 helai, seluar slack 2 helai, kain pelikat 2 helai, dan keperluan peribadi tinggal di asrama seperti timba, sabun mandi/basuh kain, berus gigi/ubat gigi dan sebagainya.   



Bergambar bersama ayahnya sebelum kami pulang





Ahad, 11 Disember 2016

Pertandingan Video Sempena Kempen Integriti DBP

Ketika surat pemakluman pertandingan swafoto dan video dari Unit Integriti, aku tidak mengambil endah.  Tetapi bila dah ramai menyertai swafoto dan suami pun menggalakkan, aku pun mencuba utk mengambil gambar secara selfie atau swafoto (istilah yg digunakan dalam Kamus Dewan Bahasa). Aku gunakan teknik menampal dsbnya utk menambahbaik gambar tersebut.  Malangnya itu merupakan perkara yg dilarang. Hmmm sia-sia sahaja apa yang aku hasilkan kerana foto tersebut tidak boleh dipertandingkan. Aku terpaksa akur apa yang ditetapkan dalam syarat pertandingan.

Suatu petang, seorang pegawai dari Unit Integriti mencadangkan supaya aku menyertai video pula kerana tidak ramai yang menyertainya sedangkan tarikh tutp pada keesokan harinya. Pada mulanya aku malas untuk terlibat tetapi setelah diberi peransang dan semangat aku terus memikirkan jalan cerita dan dialog yang sesuai.  Kebetulan ada dua orang rakanku yang bersetuju untuk turut serta dalam pembikinan videoku nanti.  Akhirnya terhadillah videoku itu walaupun dibuat dalam masa setengah jam. Aduhai sempat juga aku menyiapkannya dalam masa yang sebegitu singkat.
Kepada kawan-kawan yang membaca blogku ini mohon like videoku di laman Unit Integriti DBP sebelum pada 14/12/2016 di sini .

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1845625608983976&id=1684774208402451

Jumaat, 28 Oktober 2016

Merdeka Beach Resort

Malam itu kami bermalam di bandar Butterworth.  Memandangkan sudah hampir jam 9.00 malam, akhirnya kami menginap di sebuah hotel ________ dengan bayaran sewa RM180.00 semalam.   Bilik tersebut agak luas juga dan mempunyai 2 katil single dan katil queen size di satu bilik lagi.  Alhamdulillah lega rasanya, bolehlah kami melunjur kaki kerana kepenatan.  Selepas kami semua mandi kami keluar mencari makan malam kerana petang tadi cuma makan char kuew tiau sahaja.  Bila sahaja selesai makan, kami pun pulang kerana badan terasa amat letih.

Pagi esok kami menuju ke Pantai Merdeka.  Meurut suamiku tempat itu boleh dijadikan tempat riadah untuk Badan Kebajikan Bahagian Pengurusan Manusia cuma jaraknya agak jauh. Pantainya yang luas dan sesuai diadakan sukan rakyat.  

Irfan bergaya dengan cermin mata yang baru dibeli

Tempat menunggu di Kaunter Pendaftaran
Rumah kerabat diraja Negeri Kedah untuk beristirehat
Teman pun nak juga bergaye...


Pantai Merdeka




suamiku pergi ke bandar Ceruk Tok Kun kerana kawannya mengadakan majlis pernikahan anaknya.  Aku tidak keluar pun dari kereta kerana tidak membawa baju kurung walaupun suamiku menyuruh ikutnya sekali, segan pula rasanya kerana kebanyakan yang hadir semua berbaju kurung.

Jam menunjukkan pukul 3.00 petang. Perutku berbunyi menandakan perlu diisi kerana pagi tadi aku hanya memakan roti canai sahaja.  Suamiku dan anak-anakku masuk kereta setelah makan nasi kenduri.  Aku meminta suamiku singgah ke gerai yang menjual Mee rebus Ketam kerana perutku terasa lapar.  Rasanya tidaklah sehebat yang aku bayangkan cukuplah sekadar untuk mengisi perutku ini.
Jam menunjukkan pukul 5.00 petang.  Perasaanku risau jika kami meneruskan perjalanan boleh menyebabkan suamiku mengantuk.  Lantas aku mencadangkan untuk bermalam di mana hotel atau chalet yang sesuai.   Suamiku telah menghubungi Chalet Santuary resort Kuala Gula berdekatan dengan Taiping.  Kami munggunakan waze untuk dijadikan panduan dan tidak tersesat. Alhamdulillah akhirnya sampai jua kami di sana jam 6.30 petang.

Chalet tersebut sesuai untuk penginap yang suka memancing ikan.  Kebetulan pula suamiku membawa 3 batang joran yang sememangnya di bawa ke mana sahaja,  sebagai persediaan sekiranya menginap di tempat yang ada tempat memancing.

Memancing dari dalam rumah