Selasa, 23 Mei 2017

Rindu Seorang Ibu dan Anak

Sejak anakku masuk ke asrama, terasa sedih dan kehilangan pula aku kerana ketiadaannya.   Dalam minggu awal kemasukannya ke asrama, anakku pula kerap menelefonku dan menyatakan rasa rindu dan kosong perasaanya.    Bila mendengar keluhan anakku itu, hatiku menjadi sedih dan sayu dan air mataku jatuh berderai tanpa diminta.   Sesekali rasa kesal pun ada dalam hatiku, kerana menghantarnya ke sana dan kadang kala terfikir sama ada tindakan aku ini betul ataupun tidak.   Tetapi semangatku kuat semula setelah mendengar nasihat kawan-kawan yang menyatakan anak mereka pun begitu juga sebelum ini dan hidup anak mereka lebih teratur berbanding anak-anak yang hidup di luar yang sentiasa tidak lekang dengan telefon bimbit dan gejala rakan persekitaran.

Pada minggu kedua, anakku dibenarkan pulang dan ditemani oleh ayah kepada rakan karibnya yang juga sama-sama bersekolah di situ. Tujuan kedatangan ayahnya ke sana adalah semata-mata untuk mengajar anaknya dan anakku  untuk pulang sekiranya tiada bas di sediakan.  Mereka terpaksa mengambil bas dari Port Dickson dan menuju ke Stesen Komuter di Seremban.  Dari Stesen Komuter di Seremban mereka akan berhenti di Stesen Komuter di Seri Kembangan, Serdang yang berdekatan dengan rumahku.  Sampai di sana mereka akan mengambil bas untuk sampai ke rumah. Syukur Alhamdulillah kedua-dua mereka sudah pandai naik bas untuk pulang ke rumah.   

Tetapi alangkah sedihnya hatiku apabila melihat kesihatan anakku tidak begitu baik dan berat badannya jatuh mendadak.   Keesokan harinya aku membawanya ke Klinik Kita di Cheras Perdana.  Doktor memberikannya ubat batuk, antibiotik dan keperluan ubat yang lain.  Walaupun begitu, pada minggu berikutnya aku lihat anakku semakin kurus dan batuknya juga tidak hilang.

Aku membawa anakku ke Hospital Besar Kuala Lumpur kerana ia masih demam dan batuk-batuk.   Risau juga  di dalam hatiku sekiranya demam denggi yang dihadapi.  Doktor mengambil ujian darah dan alhamdulillah anakku bebas daripada demam denggi tetapi hanya virus dalam darah.   Walaupun begitu, penyakit anakku perlu juga diubati, apabila melihat badannya yang semakin kurus dan dia tidak ada selere makan.  Disamping itu, aku juga membawa anakku berjumpa Ustaz Rashid di BTHO sekiranya ada gangguan halus kerana menurut anakku ada kawan-kawannya yang terkena histeria dan ada yang terlihat sesuatu yang menakutkan.

Dua minggu berikutnya aku pergi ke Port Dickson kerana anakku tidak boleh pulang.   Sampai sahaja di sana,  dia demam dan aku menyuruhnya minum air.  Sebaik sahaja dia meneguk air yang kuberi, dia terus sahaja muntah.  Aku berhasrat untuk membawa anakku ke klinik, tetapi semua klinik yang aku pergi tidak beroperasi, berkemungkinan disebabkan hari Ahad.   

Lantas aku membawa anakku ke Hospital Port Dickson untuk dibuat pemeriksaan.   Sampai di sana sekali lagi darahnya diambil dan keputusan yang sama diperoleh iaitu tiada denggi hanya virus dalam darah.   Anakku mendapat cuti sakit dua hari dan aku membawanya pulang ke Kuala Lumpur setelah mendapat kelulusan daripada warden.

 Semasa anakku pulang buat kali ketiga, dia masih batuk-batuk dan masih tiada selera makan.  Aku membawa anakku ke Klinik Kita buat kali kedua.  Doktor memberinya cuti seminggu supaya dapat melihat perkembangannya dengan memberi gas apabila melihatkan anakku seolah-olah seperti penyakit asma.  Alhamdulillah akhirnya nampak kurang penyakitnya tetapi aku pula yang dijangkiti penyakitnya kerana menjaganya dalam tempoh tersebut.   Baru aku dapat merasai kesakitannya kerana kepalaku terasa berat dan aku tiada selera makan.  Segala makanan yang kujamah tawar hebeh, walaupun makanan yang dimakan amat sedap dilihat.   Aku diberi cuti sakit selama dua hari.  Alhamdulillah kami dua beranak sihat kembali.

Saban minggu aku akan pergi ke Port Dickson, sama ada untuk menghantarnya pulang ataupun untuk berjumpa dengannya jika minggu itu dibenarkan outing dalam tempoh 4 jam mulai jam 2.00 petang hingga 6.00 petang setiap hari Ahad.

Memandangkan suamiku tidak selalu dapat bersama-sama dengannyaku untuk menghantar atau berjumpa dengan anakku, aku terpaksa memandu sendiri dan berbekalkan waze untuk pergi ke sana.   Aku tidak pernah pergi ke PD sendirian, memandangkan anakku ada di sana, ku kuatkan semangatku dan ditemani anakku yang kedua, akhirnya sampai jua aku ke sana.  Memang tidak dinafikan, setiap kali perjalanan, ada saja jalan baru yang kutempuhi dan akhirnya setelah dua tiga kali aku membawa kereta sendiri, akhirnya aku sudah mahir untuk pergi ke PD dengan syarat melalui Lebuhraya Lekas kerana jalan tersebut tidak sesak.

Sekiranya aku akan menghantar anakku ke PD, aku akan pastikan membawa bekalan ataupun jika tidak sempat kami makan di  kedai makan di Port Dickson dan berehat di pantai sebelum jam 6.00 petang.  Lama kelamaan kulit mukaku semakin gelap kerana bahang udara panas pantai.  Kebetulan semasa aku membeli barangan dapur di Carefour Bandar Tun Hussein Onn,  aku membeli sebuah khemah yang boleh dimasuki 4 orang dewasa dengan harga promosi RM69.00.  Aku berharap dengan adanya khemah tersebut adalah sedikit ruang tertutup untuk aku merehatkan diri sementara menunggu masa untuk menghantar anakku ke sekolah.   Kadang kala jika tidak sempat aku hanya berehat dan membeli barang keperluannya di Tesco Port Dickson yang selesa jika aku ingin menunaikan solat dan makan-makan bermasa anak-anakku.


Jumaat, 17 Februari 2017

Kemasukan ke Asrama Kolej Vokasional

Keputusan peperiksaan PT3 anakku Muhammad Idzham tidak memberansangkan.  Tahun 2017 Idzham belajar di tingkatan 4 dan masih bersekolah di Sekolah Menengah Cheras Jaya, Balakong, Selangor iaitu sekolah yang sama semasa di tingkatan 1 hingga tingkatan 3.  Walaupun mendapat keputusan peperiksaan PT3 yang tidak memberansangkan, Idzham  dan adiknya Irfan  semakin leka dengan permainan gadjetnya.  Kadang kala sehingga jam 12.00 malam jarinya masih lagi rancak bergerak-gerak dan  leka dengan permainan tersebut tanpa ada sebarang perasaan kehampaan atau kekesalan. Hatiku semakin membara kerana walaupun sudah diberi nasihat dan teguran tetapi tidak menunjukkan sebarang perubahan.

Adikku Zaini memberitahuku,  dia ada memohon kolej vokasional untuk anaknya di Sepang.  Terdetik di hatiku untuk menghantar anakku Idzham ke sana.  Permohonan dibuat secara dalam talian.  Anakku menggunakan telefon bimbitku untuk mengisi maklumat tentang dirinya dan keputusan peperiksaan PT3 ke dalam permohonan kemasukan secara dalam talian.
Laman sesawang untuk memohon kemasukan kolej vokasional tahun 2007 di permohonan kolej vokasional

Aku menyarankan supaya dia mengambil bidang Pengkalan Data dan Aplikasi Komputer atau bidang Automotif kerana aku berpandangan kedua-dua bidang itu mudah untuk mencari pekerjaan di masa hadapan.  Setelah seminggu, aku mencari maklumat di laman web kemasukan kolej vokasional dan aku terbaca sekiranya  tidak menerima sebarang panggilan untuk kemasukan ke kolej berkenaan, pemohon boleh datang sendiri ke sekolah berkenaan untuk rayuan.

Pada 24 Januari 2017 aku mengambil cuti rehat dan mengajak suami serta anakku Idzham ke Kolej Vokasional, Sepang.   Sampai di sana, kelihatan ramai ibubapa dan murid-murid sekolah yang telah berjaya diterima sedang mendaftarkan diri.   Lantas kami terus ke pejabat sekolah danapabila  sampai di sana kerani sekolah memaklumkan supaya kami mengisi borang rayuan dan disertakan salinan keputusan peperiksaan PT3.  Hampir seminggu aku menunggu keputusan tetapi masih tiada sebarang jawapan diterima.

Akhir sekali aku meminta pertolongan rakannya yang mempunyai kenalan di Kementerian Pendidikan Malaysia yang boleh membantu melihat kekosongan yang ada.   Setelah berhubung bagai, dengannya melalui wasssp, aku dimaklumkan ada kekosongan di Kolej Vokasional, Port Dickson bidang Automotif.  Setelah berbincang dengan suami, akhirnya aku bersetuju walaupun rasa agak sedih kerana akan berjauhan dengan anakku Idzham.

Surat tawaran diterima melalui e-mel anakku dan meminta supaya melapur diri pada 6 Febaruari 2017.   Aku meminta supaya surat tawaran dan senarai keperluan sekolah/asrama dihantar kepada e-melku supaya aku dapat melihat  keperluan yang perlu disediakan.


Apabila aku melihat segala keperluan dan bayaran yang perlu dibayar, banyak juga wang ringgit yang perlu dikeluarkan.  Tetapi aku terpaksa juga usahakan supaya segala keperluannya dipenuhi.  Perkara pertama yang perlu aku lakukan ialah  pergi ke sekolahnya untuk mendapatkan sijil berhenti sekolah , buku kurikulum, buku rekod kesihatan dsbnya.

Sedang meneliti dokumen


Bergambar di hadapan sekolah




Dalam tempoh itu, aku mencari keperluannya seperti baju T berkolar warna putih 2 helai, seluar track  hitam 2 helai, seluar slack 2 helai, kain pelikat 2 helai, dan keperluan peribadi tinggal di asrama seperti timba, sabun mandi/basuh kain, berus gigi/ubat gigi dan sebagainya.   



Bergambar bersama ayahnya sebelum kami pulang





Ahad, 11 Disember 2016

Pertandingan Video Sempena Kempen Integriti DBP

Ketika surat pemakluman pertandingan swafoto dan video dari Unit Integriti, aku tidak mengambil endah.  Tetapi bila dah ramai menyertai swafoto dan suami pun menggalakkan, aku pun mencuba utk mengambil gambar secara selfie atau swafoto (istilah yg digunakan dalam Kamus Dewan Bahasa). Aku gunakan teknik menampal dsbnya utk menambahbaik gambar tersebut.  Malangnya itu merupakan perkara yg dilarang. Hmmm sia-sia sahaja apa yang aku hasilkan kerana foto tersebut tidak boleh dipertandingkan. Aku terpaksa akur apa yang ditetapkan dalam syarat pertandingan.

Suatu petang, seorang pegawai dari Unit Integriti mencadangkan supaya aku menyertai video pula kerana tidak ramai yang menyertainya sedangkan tarikh tutp pada keesokan harinya. Pada mulanya aku malas untuk terlibat tetapi setelah diberi peransang dan semangat aku terus memikirkan jalan cerita dan dialog yang sesuai.  Kebetulan ada dua orang rakanku yang bersetuju untuk turut serta dalam pembikinan videoku nanti.  Akhirnya terhadillah videoku itu walaupun dibuat dalam masa setengah jam. Aduhai sempat juga aku menyiapkannya dalam masa yang sebegitu singkat.
Kepada kawan-kawan yang membaca blogku ini mohon like videoku di laman Unit Integriti DBP sebelum pada 14/12/2016 di sini .

https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=1845625608983976&id=1684774208402451

Jumaat, 28 Oktober 2016

Merdeka Beach Resort

Malam itu kami bermalam di bandar Butterworth.  Memandangkan sudah hampir jam 9.00 malam, akhirnya kami menginap di sebuah hotel ________ dengan bayaran sewa RM180.00 semalam.   Bilik tersebut agak luas juga dan mempunyai 2 katil single dan katil queen size di satu bilik lagi.  Alhamdulillah lega rasanya, bolehlah kami melunjur kaki kerana kepenatan.  Selepas kami semua mandi kami keluar mencari makan malam kerana petang tadi cuma makan char kuew tiau sahaja.  Bila sahaja selesai makan, kami pun pulang kerana badan terasa amat letih.

Pagi esok kami menuju ke Pantai Merdeka.  Meurut suamiku tempat itu boleh dijadikan tempat riadah untuk Badan Kebajikan Bahagian Pengurusan Manusia cuma jaraknya agak jauh. Pantainya yang luas dan sesuai diadakan sukan rakyat.  

Irfan bergaya dengan cermin mata yang baru dibeli

Tempat menunggu di Kaunter Pendaftaran
Rumah kerabat diraja Negeri Kedah untuk beristirehat
Teman pun nak juga bergaye...


Pantai Merdeka




suamiku pergi ke bandar Ceruk Tok Kun kerana kawannya mengadakan majlis pernikahan anaknya.  Aku tidak keluar pun dari kereta kerana tidak membawa baju kurung walaupun suamiku menyuruh ikutnya sekali, segan pula rasanya kerana kebanyakan yang hadir semua berbaju kurung.

Jam menunjukkan pukul 3.00 petang. Perutku berbunyi menandakan perlu diisi kerana pagi tadi aku hanya memakan roti canai sahaja.  Suamiku dan anak-anakku masuk kereta setelah makan nasi kenduri.  Aku meminta suamiku singgah ke gerai yang menjual Mee rebus Ketam kerana perutku terasa lapar.  Rasanya tidaklah sehebat yang aku bayangkan cukuplah sekadar untuk mengisi perutku ini.
Jam menunjukkan pukul 5.00 petang.  Perasaanku risau jika kami meneruskan perjalanan boleh menyebabkan suamiku mengantuk.  Lantas aku mencadangkan untuk bermalam di mana hotel atau chalet yang sesuai.   Suamiku telah menghubungi Chalet Santuary resort Kuala Gula berdekatan dengan Taiping.  Kami munggunakan waze untuk dijadikan panduan dan tidak tersesat. Alhamdulillah akhirnya sampai jua kami di sana jam 6.30 petang.

Chalet tersebut sesuai untuk penginap yang suka memancing ikan.  Kebetulan pula suamiku membawa 3 batang joran yang sememangnya di bawa ke mana sahaja,  sebagai persediaan sekiranya menginap di tempat yang ada tempat memancing.

Memancing dari dalam rumah


Khamis, 6 Oktober 2016

Bercuti di Utara

Tarikh 16 September 2016 merupakan Hari Malaysia.   Bermakna mengikut kalender cuti di Wilayah Persekutuan, penjawat awam dapatlah cuti 3 hari termasuk hari Jumaat.  Aku  tidak bercadang untuk pergi ke mana-mana.  Bila suami mencetuskan idea untuk pergi bercuti sambil melawat ibuku di Perak, terus terbuka hatiku untuk bercuti.

Aku bertolak pada hari Khamis petang selepas waktu pejabat.  Kebetulan pula adikku yang bekerja di Telekom bersama keluarganya  turut berada di Perak untuk melawat ibuku, dia dan akan terus ke Pulau Pinang keesokan harinya untuk melawat anaknya pula di USM. Setelah bersalam-salaman dengan ibuku untuk memohon maaf, kami sekeluarga dan keluarga adikku meneruskan perjalanan ke utara.  Kami mengikut jalan pantai.  Sempat juga kami menyinggah di Lumut untuk membeli ikan bilis, belacan, sotong kering dsbnya.  Kemudian kami meneruskan perjalanan.  Memandangkan hari itu hari Jumaat, suamiku mencari masjid yang sesuai untuk berhenti solat jumaat.

Perut kami semua sudah berbunyi menandakan perut kami memerlukan makanan untuk diisi. Selepas solat, suamiku memaklumkan Mee Udang Kuala Sepetang berhampiran dengan masjid tempat kami berhenti solat.  Apabila melihat Mee Udang berharga RM13.00 semangkuk, kami berkira-kira juga memandangkan harganya yang agak mahal.  Sampai sahaja Mee Udang di hadapanku, terliur juga aku melihatnya kerana udangnya yang agak besar.  Patutlah mahal harganya, begitulah yang bermain di fikiranku. Syukur alhamdulillah, adikku belanja makan untuk kami pada hari itu.  Aku memanjatkan doa agar adikku dimurahkan rezeki dan sihat selalu diberi Allah S.W.T.

Mee Udang Kuala Sepetang Mak Jah

Adik iparku Harison



Adikku dengan anak bongsunya


Anak-Anakku Muhammad Idzham dan Muhammad Irfan

Selepas makan, kami meneruskan perjalanan.  Suamiku memaklumkan kepada adikku, kami akan meneruskan perjalanan ke Butteworth sebelum adikku mengambil laluan keluar ke USM.  Sampai di Butterworth, suamiku berhenti di Stesen Minyak yang berdekatan sebelum masuk ke Sungai Dua. Tiba-tiba aku terlihat, suhu keretaku panas. Selepas mengisi minyak suamiku terus berhenti di tempat letak kereta.

Aku menelefon adikku yang pernah bekerja di Butterworh suati ketika dahulu, mungkin dia ada kenalan yang boleh membantuku, sementara suamiku pula menelefon kawannya yang bekerja di DBP Butterworh.  Badanku rasa panas dan berpeluh, memandangkan cuaca ketika itu amat panas.  Sementara menunggu aku pun pergi solat di bilik solat yang disediakan di belakang stesen minyak.  Dalam solat aku berdoa kepada Allah semuga dipermudahkan segala urusan.  Selepas solat suamiku ternampak rakan kami Abdul Wahab Hamzah yang sama bekerja di DBP, sedang berjalan pergi menuju ke keretanya.  Lantas aku menyuruh suamiku memanggilnya.   Terkejut dia melihat kami berada di situ dan memaklumkan ada lagi kawan-kawan kami iaitu Aris Othman dan Rasdi Daud yang mengikutnya kerana terlibat dengan aktiviti DBP yang akan diadakan di sebelah Utara.





Sampai sahaja Aris melihat masalah yang kami alami, dia terus bertanya kepada staf di stesen minyak, mungkin mereka juga mempunyai kenalan yang boleh membantu.  Alhamdulillah pucuk dicita ulam mendatang,  mereka memaklumkan ada mekanik kereta yang akan datang membaiki kerosakan kereta kami.  Memandangkan punca kerosakan hanya perlu menggantikan alat ganti yang kecil dan mudah maka kami dapatlah meneruskan perjalanan.  Terima kasih Ya Allah, kerana Engkau memberi jalan dan memudahkan segala urusan kami. 




Rabu, 10 Ogos 2016

Majlis Hari Raya Aidil Fitri BAKEB17

Akhirnya Hari Raya Aidil Fitri BAKEB17 berjaya juga diadakan pada 29 Julai 2016.  Kad jemputan tahun ini telah dihantar  untuk menjemput tetamu kami termasuk mantan yang pernah bertugas di Bahagian Pengurusan Manusia dan Unit Integriti. Bagi menjimatkan kos kami menjemput melalui e-mel sahaja kepada para tetamu.

Kad jemputan


 Pelbagai juadah disediakan untuk para tetamu yang akan hadir nanti.   Seperti biasa pagi itu Puan Kalthom Yaacob memasak nasi beriyani sebanyak 5 kg Tidak lupa juga Kak Som membuat rojak sotong yang memang menjadi kesukaanku.

Chef BPSM Puan Kalthom Yaacob

Memandangkan tahun ini ramai yang tidak dapat memasak lauk pauk kerana masalah yang tidak dapat dielakkan maka kami tempah sahaja di kantin sahaja seperti ayam masak merah, daging masak kari, pulut kuning, laksa penang, rendah daging dan air minuman panas. Air Bandong Soda pula ditaja dan dibuat sendiri oleh  Izyan  Fatin Nur dan Iffah Atikah.

Lemang pula kami beli di luar.  Nasi impit sebanyak 4 kampit diagih-agih kepada ahli yang boleh merebus di rumah termasuklah aku untuk merebus nasi impit di rumah.  Ahli-ahli yang ingin memberi sumbangan dan pencuci mulut juga digalakkan untuk membawanya  pada hari tersebut.

Apabila aku sampai sahaja di pejabat, rakan-rakanku yang masuk pukul 7.30 pagi dan 8.00 pagi telahpun beroperasi dengan membuat pelbagai tugas di dapur.  Setelah semuanya siap,  semua judah dibawa ke ruang tamu kerana jam 10.00 pagi, akan diadakan bacaan doa dan bergambar bersama ahli BAKEB sebelum tetamu datang.
Mee Hoon goreng disumbangkan oleh pelatih industri BPSM Farisha Fasya

Kuah Spaggeti yanag disumbangkan oleh Pn. Faizah Hashim



Nasi Impit untuk dimakan bersama kuah kacang dan rendang daging








Buah-buahan yang akan dijamu kepada tetamu 

















Setelah dihias semua  juadah di ruang tamu, terliur aku dibuatnya melihatkan pelbagai manisan yang dibawa oleh rakan-rakanku.  Terasa ingin aku merasa semua juadah yang ada, tetapi biasalah...bila makanan banyak aku tidak tahu nak jamah mana satu..akhirnya aku mengambil mana yang aku suka sahaja...




Bacaan doa
lambaian Farisya Fisha yang comel lote pelatih industri BPSM
Bacaan doa dipimpin oleh Mohd Syafiq bin Ismail

Puan Maizatul Adni dan Puan Sarinah yang rajin


Anngor Hijau dengan Kurma salut coklat

Antara manisan dan juadah yang sempat kurakam di sini:


Kek sumbangan dari ahli BAKEP17





Kek Brownies


Tetamu yang hadir yang sempat ku rakamkan di sini...













Photobooth kami menjadi rebutan tetamu untuk memotretkan gambar masing-masing memadangkan photobooth kami amat cantik bagaikan pelamin pulak setelah dihias dengan lampu dan bunga-bungaan.  Kami juga masing-masing dengan gaya tersendiri merakamkan gaya masing-masing di photobooth yang indah ...
TKP (Operasi) En. Kamarul Zaman pun turut serta bergambar bersama-sama

Iffa yang berbadan dua pun masih bergaya

Encik Azman Tahir bersama staf Unit Integriti dan BPSM


Suruh bergaya perkara biasa ...
Encik Azman yang sporting bersama bergambar di Photobooth
Pantang Lepa Bergaya sakan
Ketua Pengarah Hj Abdul Adzis pun sudi bergambar 
Bersama KB PSM Pn. Rossilawaty Sheriff

Kita pun nak juga bergambar...