Rabu, 23 Oktober 2013

Hindari Makhluk Halus


Tiba-tiba Irfan demam pula  pagi ini. Cuak rasa hatiku bila mengingatkan yang baki cutiku kini hanya tinggal 7 hari sahaja.  Niat dihati untuk menyimpan cuti rehat tahun ini sebanyak 10 hari hanya tinggal angan-angan sahaja.  Cuti rehat yang aku harapkan untuk dimasukkan ke dalam Award Wang Tunai (AWT)  tidak kesampaian tahun ini kerana Irfan kerap semput-semput.  Jumlah cuti rehat yang  terkumpul sehingga kini baru 59 hari.  Kawan-kawan yang lain sudahpun melebihi 100 hari dan ada yang telahpun cukup 150 hari.  Bila tiba hari terakhir bertugas dalam perkhidmatan  (pencen) nanti dapatlah ganjarannya iaitu wang tunai (perkiraannya 5 bulan dikali dengan gaji semasa).  Dengan duit itu nanti dapatlah digunakan sementara menunggu duit pencen setiap bulan.  Duit pencen pula bukannya dapat penuh seperti mana sekarang, tetapi cuma 3/4 daripada gaji pokok, tidak termasuk elaun, itupun jika perkhidmatan melebihi 30 tahun, jika tidak hanya 1/2  daripada gaji pokok sahaja.

Malam itu aku tidak dapat tidur lena kerana kepanasan.  Seluruh badanku berpeluh-peluh.  Aku menekan butang nombor 3 bagi menambahkan kelajuan kipasku. Aku membaca zikir di dalam hati, dengan harapan  agar aku dapat tidur lena secepat mungkin kerana esok aku terpaksa bangun awal untuk menyediakan sarapan anak-anakku sebelum mereka ke sekolah dan aku juga kena memastikan dapat tiba ke pejabat sebelum pukul 8.30 pagi. Mungkin simtom-simtom pramonopouse agaknya yamg menyebabkan sekejap rasa panas sekejap normal.  Kata orang kalau kita dalam peringkat pramonopause memang selalu rasa panas dan sememangnya aku juga kadang kala merasai kepanasan tersebut walaupun suhu hawa dingin di pejabatku amat sejuk sekali. 

Tepat jam 6.15 pagi, aku membangunkan anak-anakku agar bangun pagi untuk ke sekolah.  Irfan memberitahuku badannya panas dan kepalanya pening.  Selepas aku menghantar anakku Idzham ke sekolah, kemudian aku meletakkan baju  dan beg sekolah agama Idzham di sekolah agamanya.  Terus aku dan Irfan menuju ke Cheras Perdana untuk pergi ke Klinik Kita.  Setelah doktor merawatnya, Irfan diberi cuti selama satu hari.  Aku terpaksa mengambil cuti kecemasan kerana suhu badannya pun amat panas.  Lagipun aku lihat Irfan tidak cergas seperti biasa.  

Aku memaklumkan kepada rakannya yang aku mengambil cuti rehat hari itu.  Aku juga memaklumkan kepada adik beradikku dalam wassup kami yang aku create kumpulan adik beradik.  Macam-macam petua yang diberikan kepadaku, termasuklah Surah Rukyah ini.  Dapat juga aku tahu tentang surah ini dalam internet. Surah ini amat baik sekali kepada yang diganggu makhluk halus.  Aku juga akan menggunakan surah ini di rumah kerana anak-anakku sering takut untuk ke bilik air mahupun untuk masuk ke dalam bilik mereka atau ke dapur jika bersaorangan.   Tiba-tiba aku teringatkan rakan sepejabatku yang sering diganggu makhluk halus sehinggakan ia rasa ingin berpindah dari rumah yang dibelinya.

Jika anda ingin hendak mendengar surah tersebut bolehlah mencarinya di dalam youtube


Ada juga yang memberitahuku, jika seseorang itu sememangnya diganggu makhluk halus, mereka akan mengalami simpton-simpton berikut tatkala mendengar surah ini.

- Pening kepala
- mabuk
- muntah-muntah
- menggeletar
- pengsan
- seram-sejuk
-berdebar-debar

 Bagi anda yang ingin mengamalkan surah ini, bolehlah baca blog tentang Surah Ruqyah di sini.
Peraturannya di sini.  Selamat mencuba.

Catat Ulasan